“Mahal 8,000 won? Sudah dipotong 6 tahun udah” Dia mengatakan yang sebenarnya tentang harga rokok

Advertisements

‘Dalgu’ (pembelian substitusi) dan kenaikan harga rokok.
Ini adalah edisi baru tahun ini. Apa penyebut umum yang diikatkan pada mereka? Ini adalah ‘rokok’ dan ‘uang’.

Edisi tahun ini ‘Dalgu’ dan ‘pajak rokok’
‘Pakar non-merokok’ Lee Seong-gyu, wawancara kepala pusat

Beberapa orang dewasa Bayar beberapa ribu won. Untuk mendapatkan penghasilan , mereka membeli alkohol dan rokok untuk remaja. Ada juga penjual remaja yang menghasilkan uang dengan menggunakan KTP dewasa. Panggung utama mereka adalah platform online seperti SNS. Baru-baru ini, Polisi Kehakiman Khusus dari Kantor Kejaksaan Gyeonggi mengirim 12 penjual ke penuntutan setelah pelacakan.

Pemerintah mengumumkan Rencana Komprehensif Promosi Kesehatan Nasional di akhir bulan Januari (2021 ~ 2030) dalam rencana jangka menengah hingga jangka panjang untuk menaikkan harga rokok untuk menurunkan tingkat merokok. Setelah itu, kontroversi kenaikan pajak di tengah pemberitaan media bahwa kenaikan tersebut dinaikkan ke level 8.000 won per bungkus . Kemudian, setelah Kementerian Kesehatan dan Kesejahteraan mengumumkan bahwa tidak ada rencana untuk segera mengangkatnya, Perdana Menteri Jeong Sye-gyun memberikan penjelasan.


Seberapa serius ‘Dalgu’? Apakah saya harus menaikkan pajak rokok? Pada tanggal 19, saya bertanya kepada Lee Seong-gyu, kepala Pusat Penelitian dan Pendidikan Peraturan Tembakau Korea (sebelumnya kepala Pusat Merokok Nasional), yang dianggap sebagai salah satu pakar di bidang tembakau domestik.

※Untuk lebih informasi Lihat dengan video.

Pada bulan Desember tahun lalu, sebungkus rokok dengan gambar peringatan merokok baru dipajang di sebuah toko swalayan di Jongno-gu, Seoul. berita yunhap

“Harga yang dialami secara bertahap menurun, inflasi + @ harus meningkat”

“Setelah kenaikan 2.000 won pada tahun 2015, Anda harus berpikir bahwa pajak rokok telah turun setiap tahun . “
Direktur pusat Lee Seong-gyu berkata, hentikan. Harga rokok naik menjadi 4.500 won pada tahun 2015 dan tetap sama untuk tahun keenam. Tapi apakah itu agak jatuh? “Anda harus memperhatikan tingkat inflasi,” katanya. Dibandingkan dengan harga yang terus naik, harga rokok yang dialami perokok mengalami penurunan.

Tarif merokok dan harga rokok berbanding terbalik. Contoh tipikal adalah bahwa tingkat perokok pria dewasa dari 43,2% pada tahun 2014 turun menjadi 39,4% ketika harga rokok naik pada tahun berikutnya. “Di negara berpenghasilan tinggi, kenaikan pajak rokok sebesar 10% akan mengurangi konsumsi tembakau sebesar 4%. Tetapi jika kebijakan harga melemah, tarif merokok bisa naik lagi,” kata Lee. Faktanya, tingkat perokok domestik tidak turun secara signifikan sejak tahun 2015.

Kenaikan harga rokok dan kenaikan pajak rokok secara teknis berbeda. Harga rokok juga bisa dinaikkan oleh bisnis, tetapi pajak tembakau yang penting dalam kebijakan. Ia menegaskan, “Bahkan pada tahun 2011, pembicaraan tentang kenaikan pajak sepi karena perusahaan rokok asing menaikkan 200 won per bungkus terlebih dahulu. Kenaikan harga harusnya dipimpin oleh pemerintah, bukan oleh perusahaan.”

Metode tayangan yang diinginkan juga sejalan dengan ini. Dikatakan bahwa ‘plus alpha (+ @)’ untuk regulasi tembakau harus ditambahkan sebagai cerminan dari tingkat inflasi. Selandia Baru, yang memperkuat kebijakan pajaknya menuju penghapusan total tembakau pada tahun 2025, adalah contoh utama. Dia berkata, “Jika Anda hanya menaikkan harga dengan menghubungkan harga, perusahaan tembakau menyukainya. ‘Di negara ini, tidak akan ada kenaikan tiba-tiba dalam pajak rokok.’ Kita perlu membuat lebih banyak kesan kebijakan sebanyak kita bisa merasa lega. ”

“Tingkat OECD harus pergi, batas interpretasi politik”

Namun, kami tidak ingin menaikkan harga sekarang. Direktur Lee ingin meningkatkan diskusi sosial dan menaikkannya ke tingkat Organisasi untuk Kerja Sama dan Pembangunan Ekonomi (OECD) terlebih dahulu. Menurut situs perbandingan harga global ‘Numbeo’, sebungkus 20 Marlboros berharga rata-rata OECD 8,43 dolar (sekitar 9500 won, pada tanggal 23). Australia dan Selandia Baru hampir tidak membeli satu bungkus seharga 30.000 won. Di sisi lain, Korea adalah yang termurah keempat dari 36 negara (tidak termasuk Luksemburg).

Dia mempromosikan kenaikan pajak, menunda kenaikan tersebut suara saya pikir setiap orang harus dihindari. Pada akhir Januari, Masyarakat Bebas Rokok Korea juga menyatakan sikap bahwa kenaikan pajak rokok yang stabil diperlukan, dengan mengatakan, “Kami menyatakan keprihatinan kami tentang penggunaan sebagai alat politik dan mencerminkan tujuan pembayaran pajak.”
“Mengingat status ekonomi kita, harga 4500 won sangat murah saat ini. Bukan kenaikan pajak ‘, tetapi peningkatan sistematis berdasarkan hukum harus dipromosikan. “

Cigarette’Dalgu ‘(dibeli oleh proxy) diposting di SNS. Kami juga mencantumkan jumlah biayanya. [트위터 캡처]

“Ini pertama kalinya aku tahu di sana adalah kata gaul, ‘Sangat tidak pantas bagi orang dewasa untuk pergi keluar dan menjual rokok. “
‘ Dalgu ‘, yang dikatakan untuk pertama kalinya seorang ahli mendengar, dengan cepat meresap ke dalam kehidupan sehari-hari. Alih-alih memperhatikan berita deteksi penjual, kata-kata ‘Aku akan membelikanmu sebatang rokok’ atau ‘Adala’ mengalir di Twitter secara real time. Tidak hanya rokok, alkohol dan produk dewasa juga ada di daftar pembelian. Ini juga cenderung mengarah pada kejahatan seksual.

Penjual dapat memaafkan bahwa dia mencoba membuat jumlah tanpa berpikir. Namun, ini semua adalah aktivitas ilegal yang serius. “Undang-Undang Perlindungan Pemuda melarang penjualan dan penyewaan obat-obatan berbahaya bagi remaja. Selain itu, berdasarkan Undang-Undang Bisnis Tembakau, orang yang tidak memenuhi syarat sebagai pengecer tidak dapat menjual rokok.” Ditekankan.

Ada juga ‘Dalgu’ di SNS, tapi rokok lewat pengiriman aplikasi (aplikasi) Dikatakan bahwa pembelian dilakukan. Mereka berpura-pura menjadi orang dewasa dan memesan alkohol dan tembakau di rumah. “Di luar negeri, ada banyak pembelian yang bijaksana dan pencurian rokok melalui mesin penjual otomatis. Di sisi lain, di Korea, di mana SNS dikembangkan, relatif banyak online’Dalgu’s,” jelas Lee.

Secara khusus, Korea adalah lingkungan di mana remaja mudah terpapar untuk rokok. Ketidakpedulian orang dewasa mendorong anak-anak untuk merokok. Kepala pusat juga mengatakan bahwa bagian ini sangat disayangkan. Oleh karena itu, penyadaran dengan adanya revisi undang-undang tersebut dipandang mendesak untuk dilakukan.

“Mudah dibeli, menunjukkan betapa mudahnya bagi kaum muda untuk membeli rokok Ada statistik, tetapi kami memiliki rata-rata 70%. Di AS, 38% siswa sekolah menengah dan 50% siswa sekolah menengah memiliki kebijakan yang buruk untuk melindungi remaja dari rokok., Korea mudah ditemukan di toko swalayan. Ada tren di seluruh dunia untuk menaikkan usia pembelian rokok menjadi 21, tetapi jalan Korea masih panjang. ”

Reporter Jeong Jong-hoon sakehoon@joongang.co.kr
Video=King Jun-yeol dan Lee Se-young PD, Choi Kyung-heon Intern

Baca Selengkapnya

Author: Leigha Kucera

Leave a Reply Cancel reply