3 dari 10 “ekspektasi lebih besar daripada ketakutan akan vaksinasi” … Separuh adalah “Manfaat> Risiko”

Advertisements

Ditemukan bahwa 3 dari 10 warga negara mengharapkan vaksinasi daripada takut terhadap infeksi virus corona baru (Corona 19). Separuh mengatakan bahwa manfaat vaksinasi lebih besar daripada risiko vaksinasi.

Kelompok Riset Perencanaan Corona 19 di Sekolah Pascasarjana Kesehatan Universitas Nasional Seoul meninjau hasil utama dari survei kedua ‘Corona 19 dan Sosial Kesehatan ‘. Mengumumkan hari itu.

Pada pagi hari tanggal 27 Februari, seorang pekerja medis mendapatkan vaksin Pfizer di Pusat Vaksinasi Pusat di Pusat Medis Nasional di Jung- gu, Seoul. Tim peneliti Joint Photographic Foundation

melakukan survei online terhadap 1.084 pria dan wanita berusia 18 tahun ke atas secara nasional pada 8-17 Februari. Upah. Untuk menguji persepsi risiko vaksin, ketika ditanya ‘tingkat ekspektasi dan ketakutan apa terhadap vaksin Corona 19 dibandingkan tahun lalu’, 41,8% menjawab bahwa ‘ekspektasi dan ketakutan berada pada level yang sama’. 3 dari 10 (30.2%) menjawab bahwa ‘ekspektasi lebih besar dari ketakutan’. Dalam survei pendahuluan yang dilakukan pada 8-10 Januari, dari 1.094 orang dewasa, 25,6% responden mengatakan bahwa ‘ekspektasi meningkat’, dan tingkat perasaan seperti ini meningkat. Sebaliknya, 22,8% responden menjawab ‘ketakutan’, sedikit lebih rendah dibandingkan bulan Januari (28,1%).

Perubahan antisipasi dan persepsi ketakutan terhadap vaksin virus corona. Data Seoul National University ㅗ Geon Graduate School

‘Vaksinasi adalah risiko dan manfaat Bagi kesehatan masyarakat Ketika ditanya mana yang lebih besar, separuh (46,8%) menjawab bahwa manfaatnya lebih besar daripada risikonya. 36,2% responden menjawab ‘manfaat dan risiko adalah setengah dan setengah’, dan 11,8% menjawab bahwa ‘risiko lebih besar daripada manfaat’. 18,5% mengatakan bahwa manfaatnya jauh lebih besar daripada risikonya, sedangkan hanya 5% yang menyatakan bahwa risikonya lebih menguntungkan dan jauh lebih besar.

Pada pertanyaan ‘Apakah vaksinasi aman untuk kesehatan saya atau berbahaya?’, Keamanan> risiko tertinggi yaitu 39,2%. Lainnya setengah-setengah (37,7%), risiko> keamanan (18,1%), dan seterusnya. 4,6% mengatakan bahwa risikonya jauh lebih besar daripada risiko, dan 12,5% mengatakan bahwa keselamatan jauh lebih besar daripada risiko.

Saya masih mengkhawatirkan efek samping vaksinasi. 7 dari 10 (74,1%) menjawab ‘ya’ untuk ‘Saya khawatir tentang efek samping vaksinasi’. 76,7% setuju bahwa ‘karena baru saja dirilis, inilah saatnya untuk melihat bagaimana vaksin bekerja pada orang lain’.

Niat vaksinasi korona berdasarkan kelompok umur. Data Sekolah Pascasarjana Kesehatan Masyarakat Universitas Nasional Seoul

Namun demikian, berapa harga Anda? Bersedia mendapat vaksin corona? Saat ditanya, respon positif niat vaksinasi (tinggi + sangat tinggi) lebih dari separuh dengan 52,5%. Niat negatif (rendah + sangat rendah) hanya 11,2% dari total. 36,3% dari mereka memiliki posisi cadangan, mengatakan, ‘Setengah atau tidak vaksinasi’. Saat ditanya alasan niat vaksinasi tinggi, lebih dari separuh (56,9%) menjawab khawatir dengan infeksi corona. Kemudian, 27,2% khawatir tentang penularan korona ke seseorang yang dekat dengannya.

Pada pagi hari tanggal 27 Februari, ia menerima vaksin Corona 19 Pfizer di Pusat Vaksinasi Pusat di Pusat Medis Nasional di Jung-gu, Seoul Petugas medis Corona 19 sedang menunggu di ruang observasi. Newsis

Apakah vaksinasi adalah pilihan individu untuk mencegah penyebaran infeksi, lainnya Ketika ditanya tentang tanggung jawab setiap orang untuk melindungi kesehatan perempuan, lebih dari setengah (54,4%) menjawab bahwa itu adalah ‘semuanya’. 12,5% mengatakan bahwa itu adalah pilihan pribadi, dan 26,7% mengatakan keduanya benar. Profesor Yu Myung-soon berkata, “Tanggapan ini berbeda dari hasil survei AS (49% dari pilihan individu, 49% dari tanggung jawab semua orang).” Ini menunjukkan bahwa solidaritas, kerja sama, dan persuasi harus lebih ditekankan daripada penyampaian sepihak. . ”

Reporter Hwang Soo-yeon ppangshu@joongang.co.kr

Baca Selengkapnya

Author: Tama Roberie

Leave a Reply Cancel reply