[Pusat Bulanan] Analisis Masalah | Jalur Bitcoin melalui langit-langit di 'Tesla Beam'

Advertisements

Elon Musk menghabiskan $ 1,5 miliar untuk membeli bitcoin, memperhatikan sebagai alat lindung nilai inflasi
Emas dan decoupling … Nilai berfluktuasi tergantung pada berapa banyak institusi yang akan mengenalinya di masa depan

Elon Musk Tesla CEO 15 Ini mengumumkan pembelian bitcoin senilai satu miliar dolar. Itu 7,7% dari setara kas Tesla. / Foto: TED

Karena lonjakan likuiditas baru-baru ini, ledakan investasi telah menyebabkan ‘Hyman Minsky’ model menjadi pembicaraan baru. Ini dinamai ekonom Amerika Hyman Minsky (1919-1996), dan sering dikutip untuk menjelaskan runtuhnya aset yang tiba-tiba, seperti krisis keuangan 2008. Dijelaskan bahwa kepanikan akhirnya muncul ketika nilai aset melonjak karena investasi petualang yang bertujuan untuk pengembalian tinggi populer, dan kemudian secara bertahap meluas ke tingkat yang tidak dapat diterima. Anda dapat menganggapnya sebagai model yang menunjukkan proses penciptaan, pengembangan, dan kepunahan gelembung. Terakhir kali orang membuat model ini adalah ketika gelembung Bitcoin keluar pada tahun 2018.

Dan pada bulan Februari 2021, model baru sedang populer di kalangan investor mata uang kripto. Ini adalah apa yang disebut ‘model Elon Musk’. Menurut model Hyman Minsky, setelah melewati puncak gelembung, sebuah terjun muncul yang mengarah pada ‘ketakutan’ dan penjualan berikutnya ‘. Namun, peristiwa yang belum pernah terjadi sebelumnya terjadi saat mencoba menjelaskan dan memprediksi lonjakan harga bitcoin ini dengan menerapkan model Hyman Minsky. ‘Tesla Beam’ atau’Musk Beam ‘muncul.

Tesla diajukan ke Securities and Exchange Commission (SEC) pada 8 Februari (waktu setempat). mengungkapkan bahwa mereka telah membeli Bitcoin senilai $ 1,5 miliar. Tak lama kemudian, harga bitcoin melonjak. Ada 50.000 dolar di depannya, dan di Korea, sedikit melebihi 50 juta won. Pengaruh Musk melampaui Bitcoin. Ketika Musk mengucapkan sepatah kata pun, harga aset sedang menari, maka di Wall Street, kata ‘Pasar Elon’ juga beredar.

Tesla adalah Bitcoin dengan sekitar 7,7% setara kasnya ($ 190,3 miliar pada akhir tahun 2020) . Membeli. Sekalipun investasinya gagal, itu tidak cukup untuk mengancam ‘kampung halaman’ Tesla. Meski begitu, banyak yang tidak senang dengan keputusan investasi Tesla. Tak lama setelah pembelian bitcoin Tesla diketahui, Gary Black, seorang analis dari eksekutif Goldman Sachs, men-tweet, “Kami menjual semua saham Tesla yang kami miliki pada tahun 2019.” Tesla sendiri termasuk aset yang beresiko, tapi ini karena terlalu beresiko karena sudah berinvestasi di bitcoin yang lebih beresiko. Jika demikian, apa yang dipikirkan Tesla atau Musk untuk membeli bitcoin? Akankah Tesla baik-baik saja jika harga bitcoin turun seperti 2018?

Elon Musk Tesla Seminggu sebelum pembelian bitcoin, CEO mengisyaratkan di Twitter bahwa itu adalah ‘# bitcoin’. / Foto: Musk Twitter Capture

Dilihat dari jumlahnya saja, $ 1,5 miliar bukanlah beban bagi Tesla. Masalahnya adalah reputasi pasar. Bahkan jika tidak, Musk-lah yang ditandai sebagai ‘bidadari’ di Wall Street. Jika ternyata keputusan investasi yang buruk, itu bisa memengaruhi harga saham Tesla juga. Faktanya, setelah berita pembelian bitcoin Tesla diumumkan, JPMorgan memperkirakan bahwa “kecil kemungkinan perusahaan besar lain akan berinvestasi dalam bitcoin setelah Tesla.” Alasannya adalah volatilitas harga Bitcoin terlalu tinggi. Menurut JPMorgan, perusahaan biasanya menginvestasikan aset internal mereka pada deposito bank yang aman, dana pasar uang (MMF) dan obligasi jangka pendek. Tingkat perubahan harga aset ini hanya 1%. Jika 1% dari portofolio tersebut diisi dengan bitcoin, tingkat perubahan harga dari seluruh portofolio meningkat menjadi 8% karena tingkat perubahan harga tahunan bitcoin, yang mencapai 80%. Kecuali jika investasi adalah tujuan bisnis, ini adalah analisis bahwa hanya sedikit perusahaan yang akan memilih untuk menanggung risiko investasi ini.

Mungkinkah ada perusahaan selain Tesla yang membuat keputusan sembrono seperti itu? Ini bukan karena Tesla, tetapi MicroStrategy adalah yang pertama membeli bitcoin di antara perusahaan-perusahaan yang terdaftar di NASDAQ. Ketika fakta pembelian bitcoin pertama kali diumumkan pada bulan September tahun lalu, itu memberikan kejutan yang cukup besar ke pasar. CEO Michael Sailor mengungkapkan alasan berinvestasi bitcoin kepada media pada saat itu. “Saya menyadari kenyataan yang mengerikan dari duduk di atas es batu senilai $ 500 juta yang perlahan mencair.” $ 500 juta adalah aset kas perusahaan, dan pencairannya berarti nilai kasnya hilang karena inflasi.

Keputusan Pelaut untuk berinvestasi dalam bitcoin disebabkan oleh pelonggaran kuantitatif tanpa pandang bulu menurut Corona 19. Pemerintah masing-masing negara telah mengeluarkan uang dalam jumlah besar untuk meminimalisir guncangan ekonomi akibat Corona 19, yang berujung pada penurunan harga uang. Menurut Dana Moneter Internasional (IMF), pemerintah masing-masing negara telah menginvestasikan total 12 triliun dolar pada tahun 2020 saja untuk mengatasi Corona 19. Pada tahun 2021, rasio utang pemerintah terhadap produk domestik bruto (PDB) negara maju diperkirakan mencapai 125%, melebihi rasio utang negara-negara besar (124%) menurut pengeluaran perang selama Perang Dunia II. Segera setelah krisis keuangan 2008, rasio hutang adalah 89%. Artinya mereka memercikkan uang di pasar pada level ‘tiruan’.

Menurut Sailor, 15% dari nilai tunai per tahun diuapkan. Dengan kata lain, ketika harga uang turun, disimpulkan bahwa untuk mempertahankan nilai cadangan internal perusahaan pada tingkat tertentu, perlu berinvestasi dalam aset yang dapat melindungi nilai inflasi. Ketika berbicara tentang aset lindung nilai inflasi, Anda tentu saja akan memikirkan emas, tetapi di era Revolusi Industri Keempat, Bitcoin telah menjadi gudang kekayaan baru.

Ray, pendiri Bridgewater, hedge fund terbesar di dunia, memperhatikan Bitcoin sebagai toko kekayaan baru. Lari. Dia dengan hati-hati mengungkapkan pandangannya tentang Bitcoin dalam surat investor yang disebut ‘Pemikiran Saya tentang Bitcoin’ pada akhir Januari. Harga bitcoin akan naik sampai batas tertentu, jadi ikuti saya semua.Ini bukan tingkat kepercayaan, tetapi ada berbagai faktor risiko seperti masalah peraturan, tetapi dia menjelaskan bahwa sebanyak gudang kekayaan baru dibutuhkan, bitcoin juga harus diawasi.

Menurut Dalio, penyimpanan kekayaan terbaik di masa lalu adalah obligasi pemerintah. Masalahnya, pada 2010, pangsa obligasi pemerintah global dengan imbal hasil kurang dari 1% yang tadinya hanya satu digit pada 2010, belakangan ini meningkat hampir 80%. Selain itu, suku bunga obligasi pemerintah AS yang riil telah memasuki kisaran negatif. Dikemukakan bahwa karena tidak mungkin lagi melakukan lindung nilai terhadap inflasi dengan berinvestasi pada obligasi pemerintah, maka perlu dicari aset alternatif dan memperhatikan Bitcoin sebagai salah satu aset alternatif.

Tesla juga mengungkapkan alasan berinvestasi bitcoin dalam laporan SEC sebagai berikut. “Kami telah meningkatkan kebijakan investasi kami ke arah yang lebih fleksibel, mendiversifikasi, dan memaksimalkan keuntungan untuk nilai setara kas kami. Kami (Tesla) akan menginvestasikan sebagian dari uang tunai dalam aset cadangan alternatif. Oleh karena itu, kami telah menginvestasikan total $ 1,5 miliar dalam Bitcoin berdasarkan kebijakan ini. ” Investasi Tesla dalam bitcoin bisa dianggap berbahaya. Namun demikian, tidak dapat disimpulkan bahwa metode tetap berpegang pada metode lama merupakan metode investasi yang tidak mengambil risiko. Mungkin berinvestasi seperti yang biasa Anda lakukan dengan kelembaman bisa menjadi keputusan berisiko yang akan mengurangi nilai tunai Anda.

Bitcoin nyata .

Di sisi lain, bertentangan dengan kekhawatiran JPMorgan, nilainya dapat meningkat karena diakui sebagai target investasi yang memenuhi syarat Perusahaan juga mulai menunjukkan minat untuk membeli bitcoin. Chief Financial Officer (CFO) Twitter mengatakan dalam sebuah wawancara dengan media bahwa “itu belum diputuskan, tetapi kami sedang mempertimbangkan untuk memegang Bitcoin.” Selain itu, walikota Francis Suarez dari Miami, Florida, berkata, “Kami juga mempertimbangkan untuk berinvestasi dalam bitcoin untuk sejumlah dana yang dikelola oleh pemerintah kota.”

Emas adalah hal yang terlintas dalam pikiran ketika berbicara tentang ‘penyimpanan kekayaan’. Bitcoin sama dengan ’emas digital’. Namun, jika bitcoin hanyalah digitalisasi emas, mengapa harga emas dan bitcoin berperilaku berbeda dalam beberapa tahun terakhir? Mengapa harga Bitcoin sinkron dengan saham (S & P500) baru-baru ini? Anda bisa mendapatkan petunjuk dari ArcInvest. Perusahaan ini adalah manajer Wall Street terpanas di antara semut ‘Semut Seohak’ yang berinvestasi di saham AS. Ini adalah tempat yang mengoperasikan dana aktif yang diperdagangkan di bursa (ETF), yang terkenal karena berinvestasi di perusahaan dengan teknologi yang menghargai inovasi yang mengganggu ‘. Di antara 10 pencapaian ETF AS teratas tahun lalu, tiga ETF dari Arc Invest terdaftar. ETF yang paling banyak dibeli semut Seohak tahun ini, tidak termasuk saham umum, adalah ARKK.

ArcInvest tampaknya telah memprediksi pembelian Bitcoin oleh Tesla. Cash Wood, CEO-nya, mengatakan kepada media pada akhir Januari bahwa “di masa depan, lebih banyak perusahaan akan meletakkan alat lindung nilai (Bitcoin) ini di neraca mereka.” Saya memprediksinya. Dalam wawancara lain sebelumnya, dia berkata, “Saya tidak berpikir ada cara yang lebih baik untuk melindungi nilai inflasi daripada Bitcoin. Banyak perusahaan besar bertanya apakah pantas untuk menaruh uang tunai dalam jumlah besar di Bitcoin atau cryptocurrency lainnya.”

15 tema investasi dalam laporan tahun ini (Ide Besar 2021), yang memuat prospek investasi. Diantaranya, tiga bab secara langsung atau tidak langsung terkait dengan Bitcoin. ‘4. Dompet Digital ‘,’ 5. Dasar-dasar Bitcoin ‘,’ 6. Bitcoin: Menunggu masuk kelembagaan. ‘ “Investor institusi dapat memiliki dampak yang signifikan pada harga bitcoin,” tulis laporan itu. “Jika semua perusahaan S&P menginvestasikan 1% dari uang tunai mereka dalam bitcoin, itu akan meningkatkan harga saat ini dengan tambahan $ 40.000.”

Selain itu, laporan tersebut mencakup investor institusional yang berinvestasi pada saham, obligasi, emas, minyak mentah, estate, dll. Tekankan bahwa beberapa harus dialokasikan ke Bitcoin. Investor institusi harus mempertimbangkan biaya peluang dari mengabaikan bitcoin daripada memasukkannya ke dalam kelas aset baru. Sebagai hasil dari simulasi, volatilitas menjadi yang terkecil ketika bitcoin digabungkan sebesar 2,55% di seluruh portofolio. Jika 6,55% dimasukkan, pengembalian yang diharapkan dapat dimaksimalkan. Jika institusi menambahkan 2,55% ke portofolionya, harga bitcoin bisa naik menjadi $ 200.000, dan jika mereka menambahkan 6,55%, itu bisa naik menjadi $ 500.000.

Struktur logis yang diprediksikan oleh ArcInvest adalah berapa banyak bitcoin di pasar saat ini. bagaimana memainkan peran sebagai ‘ Itu tergantung pada apakah banyak institusi mengakui Bitcoin sebagai aset investasi yang memenuhi syarat. Dengan kata lain, semakin banyak institusi menerima bitcoin, semakin tinggi harga bitcoin. Alasan harga bitcoin menjadi sangat kuat akhir-akhir ini terlepas dari harga emasnya adalah karena lembaga yang menerima bitcoin meningkat pesat.

Tidak seperti tahun 2018, kepemimpinan pasar telah beralih ke institusi. Jelas mengapa lembaga-lembaga ini berinvestasi dalam Bitcoin. Aset lindung nilai inflasi. Tidak seperti individu yang ‘tidak meminta investasi’ pada tahun 2018, pendekatannya dari perspektif diversifikasi portofolio. Ini bukan investasi untung-untungan, tetapi investasi yang didasarkan pada perspektif jangka panjang.

Masalahnya adalah altcoin selain Bitcoin. Agar harga terus naik, koin harus membuktikan nilainya. Di pasar saat ini, Bitcoin hampir satu-satunya koin yang dengan jelas membuktikan nilai keberadaannya. Beberapa institusi sudah mulai memberi nilai tambah pada Ethereum sebagai platform, tetapi ini masih sedikit. Altcoin lain, pada kenyataannya, meragukan keberadaan mereka.

Sayangnya, nilai keberadaan dan harga bergerak terpisah. Dari luar, saya iri pada “Saya pasti menghasilkan banyak uang dengan mengumpulkan banyak bitcoin,” tetapi ‘orang mati’ yang telah berinvestasi dalam koin untuk waktu yang lama menderita depresi berat ‘koin (koin depresi) ‘hari ini. Itu karena saya makan dua kali lebih banyak dengan apa yang saya pegang, tetapi koin yang dipegang oleh orang lain meningkat 10 kali lipat. Dalam simbo “ Saya tidak tahan lapar tetapi tidak tahan sakit perut ”, mata saya tidak punya pilihan selain beralih ke altcoin lain yang meroket. Kemudian, di ujung ‘Perapian’, altcoin yang tidak memiliki nilai akan jatuh ke neraka.

Kalau berencana makan 10 kali, harus siapkan 10 buah. Dikatakan bahwa sejarah berulang dua kali. Sekali menjadi komedi, sekali menjadi tragedi. Agar tidak berakhir tragedi, masa lalu harus dijadikan guru. Pada akhir 2017, empat dari 10 koin teratas berdasarkan kapitalisasi pasar didorong keluar dari 10 teratas. Selain itu, Ethereum, yang memegang 10 besar (pasar bullish 2017-2018 2437.000 won), Bitcoin Cash (5617.000 won), Ripple (4925 won), Litecoin (535.000 won), Cardano (1995) Won), dll., belum pulih ke puncaknya hingga sekarang (per 14 Februari), lebih dari tiga tahun kemudian.

Reporter Goran Jo Indi neoran @ joongang.co.

Baca selengkapnya

Author: Buffy Redner

Leave a Reply Cancel reply