[Economist] LAPORAN KHUSUS (2) Ada di Amazon, bukan di Coupang

Advertisements

Memperoleh pengaruh investasi skala besar dalam infrastruktur perkapalan … Seperti Amazon, mereka juga mencari bisnis offline

Foto: Coupang

Coupang sering disebut sebagai ‘Amazon Korea’. Ini karena Amazon memiliki banyak kesamaan dengan Amazon, salah satu dari empat perusahaan IT terbesar di Amerika Serikat dan perusahaan e-commerce global. Pada Desember tahun lalu, kapitalisasi pasar Amazon menduduki peringkat ketiga setelah Apple dan Microsoft, mencapai $ 1,586,8 triliun (sekitar 1.719 triliun won). Amazon adalah perusahaan e-commerce unik yang telah melampaui Google.

Harga rendah, pengiriman cepat, layanan berorientasi pelanggan yang sama

Borenga di pusat kota Seattle , AS

Coupang telah tumbuh menjadi model peran dengan Amazon. Saya sedang mengerjakan sebuah strategi. Masa lalu dan masa kini Amazon memberikan gambaran sekilas tentang masa kini dan masa depan Coupang. Kami melihat perbedaan antara Coupang dan Amazon.

Pengusaha Amazon Jeff Bezos telah menjadikan ‘fokus pelanggan’ sebagai prinsip operasi bisnis Itu dihitung sebagai pengusaha. Indikasi yang baik dari hal ini adalah surat pemegang saham yang dikirimkan kepada pemegang saham setiap tahun setelah pencatatan pada tahun 1997. Dalam surat pemegang saham pertamanya pada tahun 1997, Bezos menekankan, “Kami akan terus fokus pada pelanggan kami di masa depan. Kami akan membuat keputusan investasi berdasarkan kepemimpinan pasar jangka panjang daripada keuntungan jangka pendek atau tanggapan jangka pendek Wall Street. ” Prinsip yang dianut untuk meningkatkan kenyamanan pelanggan adalah ‘harga murah’, ‘pilihan terbaik’, dan ‘pengiriman cepat dan nyaman’.

Kebijakan harga Amazon disebut ‘harga dinamis’. Harga berubah secara real time sesuai permintaan. Ini juga menganalisis data pembelian pelanggan dan mengusulkan produk yang disesuaikan saat konsumen masuk. Ini memecahkan ketidaknyamanan dalam meneliti hal-hal satu per satu.

Pengiriman cepat juga merupakan keuntungan Amazon yang memuaskan pelanggan. Jika Anda mendaftar ke Amazon Prime, layanan keanggotaan Amazon, itu akan dikirimkan ke rumah Anda dalam dua hari. Beberapa kasus di Amerika Serikat membuat pengiriman secepat ini. Ini dimungkinkan karena telah melakukan investasi besar di pusat distribusi dan sistem pengiriman. Pada September tahun lalu, muncul berita bahwa Amazon berencana membangun lebih dari 1.500 gudang kecil di kota-kota dan pinggiran kota di seluruh Amerika Serikat. Untuk tujuan ini, ia berencana menginvestasikan $ 1 miliar dan mempekerjakan 170.000 karyawan baru.

Selain itu, customer center juga telah melakukan inovasi untuk meningkatkan titik kontak pelanggan. Untuk menyelesaikan masalah yang diangkat oleh pelanggan, staf pusat pelanggan dapat langsung menyelesaikan masalah terlepas dari manualnya. Bahkan penjual pun sering dikeluarkan jika tidak meningkatkan kepuasan pelanggan.

Hal yang sama berlaku untuk Coupang. Kata ‘pelanggan’ telah digunakan 536 kali dalam pernyataan sekuritas (S-1) yang diajukan ke Komisi Sekuritas dan Bursa AS. Sepanjang S-1, Coupang menekankan bahwa hal itu memberikan pengalaman ‘wow’ kepada pelanggan.

Kekuatan Coupang adalah pengiriman cepat, diwakili oleh pengiriman roket. Pada Mei 2013, pengiriman roket dimulai dengan sungguh-sungguh pada Maret 2014, dimulai dengan acara pengiriman gratis untuk pembelian 9800 won atau lebih. Pengiriman roket sekarang mengarah ke pengiriman di hari yang sama dan pengiriman pagi hari yang disebut Rocket Fresh. Ini tantangan yang mungkin terjadi karena memiliki 150 pusat distribusi di 30 kota.

Moon Seok-hyun, seorang ahli analisis data bisnis dan mantan pekerja coupang, Dalam buku tersebut, “Coupang memiliki lima nilai inti. Yang pertama adalah ‘Wow’, “katanya.” Ini berarti kami mengutamakan kepercayaan pelanggan dan pelanggan kami. ”

Coupang adalah Amazon Prime, layanan keanggotaan berlangganan yang diluncurkan oleh Amazon pada bulan Februari 2005. Juga mengikuti. Coupang meluncurkan layanan keanggotaan bernama Rocket Wow pada Oktober 2018. Coupang meluncurkan layanan streaming video bernama ‘Coupang Play’ pada Desember tahun lalu, dan selain pengiriman cepat seperti Amazon Prime, Coupang mulai menyediakan berbagai konten kepada konsumen.

Hal lain yang sama antara kedua perusahaan adalah mereka lebih fokus pada bisnis jangka panjang. investasi jangka pendek daripada keuntungan jangka pendek. Amazon terdaftar di NASDAQ pada Mei 1997, tiga tahun setelah didirikan. Harga listing pada saat itu adalah $ 18, dan pada harga penutupan pada 16 Februari, saat ini $ 3268. Harga saham tersebut naik 181 kali lipat dalam 23 tahun setelah listing.

Namun, bahkan setelah pencatatan, laba operasi Amazon negatif. Pada tahun 2002 Amazon pertama kali mencatat surplus laba operasi. Setelah itu, defisit dan surplus naik dan turun. Ini karena mereka telah banyak berinvestasi dalam pembangunan pusat distribusi dan pemeliharaan infrastruktur distribusi setelah ekspansi ke luar negeri. Dalam sebuah surat kepada pemegang saham pada tahun 2000, Bezos mengatakan, “Pada saat penulisan ini, nilai saham perusahaan kami telah turun lebih dari 80% dibandingkan saat kami menulis surat tersebut tahun lalu. Namun demikian, dalam hampir semua hal, Amazon.com memiliki fondasi yang kokoh dibandingkan sebelumnya. ”

Hal yang sama berlaku untuk Coupang. Akumulasi defisit Coupang mencapai 4,5 triliun won. Itulah mengapa teori krisis Coupang keluar setiap tahun. Coupang menanggapi dengan “defisit terencana”. “Defisit tersebut disebabkan investasi yang intensif pada pembangunan pusat logistik dan infrastruktur pengiriman,” jelasnya.

Berkat investasi jangka panjang ini, pada bulan Juli tahun lalu, Coupang diluncurkan Amazon’s Fulfillment by Amazon), layanan’Rocket Alliance ‘yang sama diluncurkan. Ini adalah layanan yang bahkan penjual yang menggunakan Coupang dapat menggunakan pengiriman roket. Saat Coupang memberikan data yang menganalisis data penjualan produk kepada penjual, penjual menempatkan produknya terlebih dahulu di pusat distribusi roket Coupang. Dengan kata lain, produk-produk yang kemungkinan besar akan banyak dijual disimpan terlebih dahulu ke pusat distribusi Coupang. Coupang akan bertanggung jawab atas segalanya mulai dari penyimpanan produk, pengiriman roket, dan layanan pelanggan. Karena pusat distribusi terletak di setiap kota, layanan ini juga memungkinkan.

Saat ini tidak ada di Coupang, tapi ada apa di Amazon? Ini adalah bisnis offline dan mesin pertumbuhan baru. Alasan mengapa Amazon, yang terus berjalan menuju defisit, mulai mendapatkan untung dengan sungguh-sungguh adalah berkat layanan cloud Amazon Web Services (AWS), yang dimulai pada tahun 2002. Penjualan Amazon pada tahun 2020 mencapai $ 386 miliar. Dari jumlah tersebut, e-commerce Amazon menghasilkan 50% penjualan. Sisa 50% dicatat oleh AWS (sekitar 15%), Amazon Prime, pasar offline, dan penjualan lainnya. Dari jumlah tersebut, AWS dan Amazon Prime terus berkembang setiap tahun. Hanya 1% dari penjualan toko offline yang diperoleh melalui Whole Foods, jaringan supermarket organik yang diperoleh pada tahun 2017 seharga $ 13,4 miliar (sekitar 15 triliun won), dan Amazon Go, toko tak berawak yang pertama kali diluncurkan pada Desember 2016.

AWS dan pasar offline adalah mesin pertumbuhan baru Amazon. Dalam sebuah surat kepada pemegang saham pada tahun 2014, Bezos mengatakan, “Kami percaya bahwa AWS adalah bisnis yang ideal untuk menyediakan layanan web kepada pelanggan dan menghasilkan keuntungan finansial untuk tahun-tahun mendatang.” AWS adalah bisnis baru Amazon untuk menciptakan pelanggan baru.

Coupang dimulai sebagai perdagangan sosial dan berkembang pesat setelah berputar ke pasar terbuka melakukan. Coupang telah memperluas pasarnya dengan menggunakan sistem pembelian langsung seperti Amazon, dan telah mencapai masa kini dengan menginternalisasi pusat distribusi dan infrastruktur pengiriman. Artinya model bisnis terus berkembang. Namun, masih belum ada bisnis baru, seperti akuisisi AWS dan Whole Foods oleh Amazon. Amazon meningkatkan kinerjanya dengan memasuki negara-negara seperti Jerman, Inggris, Prancis, India, Cina, dan Jepang. Sebaliknya, Coupang hanya berfokus pada pasar Korea.

Melihat sejarah pertumbuhan Amazon, sedikit diprediksikan seperti apa gambarannya akan menggambar setelah Coupang terdaftar. Ini mungkin.

Reporter Choi Youngjin choi.youngjin@joongang.co.kr

Baca Selengkapnya

Author: Samatha Buresh

Leave a Reply Cancel reply