[Adegan ini di film] War of Memory

Advertisements

Kim Hyung-Seok, Kritikus Film

Jika ada banyak peran dalam sebuah dokumenter, salah satunya adalah berisi kesaksian. ‘War of Memory’ sutradara Gilbora Lee, yang dibuka kembali minggu ini, menangkap ‘kesaksian’ itu. Pekerjaan ini adalah kebenaran yang tidak menyenangkan bagi kami dan masa lalu yang menyakitkan bagi orang Vietnam, pembantaian tentara kontingen. Di sini, sutradara tidak mendekati dikotomi baik dan jahat. Tentara dimobilisasi oleh negara dan mereka yang harus mati tanpa alasan. Dalam hiruk-pikuk sejarah besar, mereka semua adalah korban, dan ‘perang ingatan’ mengungkap sejarah yang tersembunyi melalui kisah-kisah mereka yang selamat.

Film’Remembrance War of ‘

Nguyen Thi Tan, yang kehilangan seluruh keluarganya dalam pembantaian 1968, memainkan karakter utama, tapi ini dokumenter Kesaksian terhangat dalam film ini adalah Dean Gum, yang ironisnya tidak bisa berbicara. Ketika muncul di awal, Dean Gum menciptakan kembali peristiwa sekitar setengah abad yang lalu seolah-olah itu adalah pantomim. Sutradara Gilbora Lee menampilkan gerakan murni tanpa teks, dan apa yang terjadi di masa lalu tersampaikan kepada penonton secara utuh. Pada kemunculan keduanya, dia menulis di buku catatan dan memberikan kesaksian lebih detail. Saat dia meletakkan tangannya di matanya, subtitle muncul di atas tindakan sederhana ini. “Saya melihatnya.” Dean Gum mengungkapkan pemandangan yang dilihatnya bersama ibunya saat berusia lima tahun dengan penampilan yang setia, seolah menyampaikan apa yang dialaminya kemarin. Urgensi keributan diam-diam. Inilah mengapa kita harus mendengarkan ‘perang ingatan’.

Kim Hyung-Seok, Kritikus Film

Baca Selengkapnya

Author: Elroy Guillemette

Leave a Reply Cancel reply